NGALOR NGIDUL NENG BANYUWANGI

Berada di ujung timur Pulau Jawa dan disinggahi para wisatawan sebelum menyeberang ke Pulau Bali; itulah informasi umum tentang Banyuwangi. Warna biru dan hijau terangkai menjadi satu dalam bingkai alam di lor dan kidul; itulah informasi khusus tentang Banyuwangi.

*

Banyuwangi mulai memperbaiki wajah pariwisatanya sejak pergantian bupati yang lalu. Bandar udara mulai dibuka dan jalan-jalan mulai disambung kembali untuk mempermudah akses para wisatawan yang datang. Jasa guide dan penginapan yang ramah bagi para wisatawan asing—maksudnya, berbahasa Inggris dengan baik—mulai berkembang. Berbagai jenis festival diadakan sepanjang tahun untuk menambah daya tarik dan pemasukan kabupaten ini. Sebuah usaha untuk menjadikan Banyuwangi sebagai destinasi utama pariwisata, bukan hanya sebuah “tempat singgah”.

Bermula dari pusat kota. Seperti kabupaten atau kota lainnya, Banyuwangi memiliki alun-alun yang dinamakan Taman Sritanjung dan terletak persis di depan Masjid Agung Baiturrahman. Penampakannya seperti taman pada umumnya, dengan beberapa tempat untuk duduk-duduk di sore hari dan warung-warung kecil yang menjajakan makanan dan minuman. Tak jauh dari situ, ada Taman Blambangan yang penampakannya lebih cocok disebut sebagai alun-alun: lapangan luas yang dikelilingi pohon-pohon rindang untuk meneduhi pertukaran canda dan tawa para warga atau wisatawan. Beberapa kali melewati Taman Blambangan, lapangan luasnya sering dimanfaatkan untuk latihan baris-berbaris. (Lomba baris-berbaris sangat bergengsi di Banyuwangi dan boleh diikuti segala jenis usia. Mendekati tanggal 17 Agustus, warga yang ingin ikut serta dalam lomba tersebut mulai giat berlatih, dari siang hingga malam hari, dari memanfaatkan Taman Blambangan hingga jalan raya.)

Bergeser ke utara dari pusat kota. Karena ingin melihat blue fire, perjalanan dari kota dimulai pukul 00.30, kemudian menempuh waktu dua jam untuk sampai di basecamp Kawah Ijen. Dari basecamp, masih ada tanjakan, jalanan yang rata, turunan—yang terbagi dalam lima pos—yang harus dilalui dan tumpukan bebatuan yang harus dituruni untuk—akhirnya—melihat blue fire yang menyambar dan diikuti dengan asap belerang. (Kurang lebih dua jam yang dibutuhkan untuk melewati semua rintangan tersebut.)

IMG_2639.JPG
Tips untuk melihat blue fire: siapkan masker karena asap belerang setelah blue fire akan memedihkan mata dan membuat sesak napas! (Foto ini diambil oleh Pak Heri, guide kami yang dulunya penambang batu sehingga sudah biasa berdekatan dengan sang api)

Blue fire berasal langsung dari perut bumi. Selanjutnya, dengan segala akal dan kepintaran manusia, asap belerang yang dihasilkan dari api ini diolah sedemikian rupa dalam sebuah pipa, membeku, dan menghasilkan batu belerang. Batu belerang diminati oleh perusahaan pembuat kosmetik sehingga pemandangan para lelaki—baik yang tua maupun muda—yang menambang dan mengangkut batu-batu belerang dari kawah hingga ke basecamp sangat sering terlihat.

IMG_2641.JPG
Sudah menjadi kebiasaan bagi para guide dan pendaki Kawah Ijen untuk minggir dan memberikan jalan bagi para penambang batu yang lewat karena beban batu belerang yang mereka bawa sangat berat

Seorang penambang batu dapat mengangkut 70-100 kilogram batu belerang pada pundaknya (jika bapak penambang batu sudah berumur, biasanya batu yang diangkut hanya sekitar 30 kilogram) dalam satu kali angkut. Dalam satu hari, seorang penambang batu bisa dua sampai tiga kali bolak-balik untuk mengangkut batu belerang. (Satu kali perjalanan mengangkut batu dari kawah menuju basecamp kurang lebih ditempuh selama tiga jam dan biasanya para penambang batu mulai bekerja pukul 23.00 hingga pagi hari.) Namun, kerja keras tersebut kurang setimpal karena satu kilogram batu belerang hanya dihargai Rp1.000,00.

IMG_2643.JPG
Beban batu belerang yang dibawa bapak ini bisa mencapai 100 kilogram

Ketika matahari terbit, maka usailah fenomena blue fire. Danau luas berwarna biru kehijau-hijauan dan berisi air panas mulai terlihat. Bebatuan yang merintangi perjalanan menuju kawah masih tetap merintangi perjalanan para penambang batu yang hendak menyetor batunya di basecamp. Batu-batu belerang berukuran kecil yang telah dibentuk dan diukir (dibuat dengan bantuan belerang cair) dijajakan untuk meraup sedikit uang bagi para penambang. Jasa troli untuk mengangkut penumpang yang malas turun ke basecamp juga menghiasi sudut-sudut Kawah Ijen. Gunung Raung dan Gunung Meranti tak bosan-bosannya menemani perjalanan kembali ke basecamp.

IMG_2650.JPG
Danau luas berwarna biru kehijau-hijauan dan berisi air panas mulai menampakkan kemegahannya
Processed with VSCO with a6 preset
Bebatuan yang terus menjadi teman dan rintangan selama mendaki Kawah Ijen
Processed with VSCO with a6 preset
Para penambang meraup tambahan uang melalui batu-batu belerang kecil yang dibentuk dan diukir (ada yang bentuk bunga mawar dan kura-kura, dapat digunakan sebagai sabun, dan berkhasiat untuk menghilangkan alergi pada kulit) dan menyewakan troli untuk mengangkut penumpang ke basecamp
Processed with VSCO with a6 preset
Gunung Raung si teman perjalanan

Rasanya, dalam gelap maupun terang, pertunjukan tak pernah berakhir di Kawah Ijen.

Bergeser semakin ke utara dari pusat kota. Hamparan savana yang luas dan sebuah pantai yang tenang siap menyambut setelah papan bertuliskan “Taman Nasional Baluran” dilewati. Namun, ada beberapa cerita yang perlu disimak sebelum kaki melangkah gembira di taman nasional ini.

IMG_2667.JPG
Konon katanya, banyak kerbau yang dibunuh untuk dijual dagingnya

Taman Nasional Baluran adalah taman nasional yang dikelola oleh pemerintah pusat, bukan pemerintah daerah, sehingga kondisi jalanan dari pos bayar tiket hingga Savana Bekol—kurang lebih sejauh 11 kilometer—cukup memprihatinkan. Pohon-pohon di hutan sebelah kanan dan kiri jalan juga terbengkalai tanpa pernah diurus dan dirawat. Selain itu, bapak-bapak yang menjaga pos bayar tiket tampak tidak peduli dengan berapa jumlah orang yang datang. Kami datang berenam, salah satu teman kami turun dari mobil untuk membayar tiga tiket masuk. Lolos begitu saja tanpa diperiksa.

IMG_2661.JPG
Kerbau yang kami kira adalah banteng. Mereka suka berendam di kubangan-kubangan yang ada saat hari mulai panas

Sajian pertama dari Taman Nasional Baluran adalah Savana Bekol. Savana ini sangat luas dengan latar belakang Gunung Baluran yang megah. Lebih baik mengitari savana ini dengan mobil karena peringatan untuk tidak berjalan-jalan ke tengah savana sudah terpampang jelas (karena savana ini merupakan habitat ular) dan matahari yang bersinar dengan kuat bisa membakar kulit tubuh matang-matang (saking panasnya, tanah di savana sangat kering hingga retak-retak).

IMG_2666.JPG
Luasnya Savana Bekol
IMG_2665.JPG
Ini dia Gunung Baluran yang megah!

Hanya ada satu jalan untuk menyusuri Taman Nasional Baluran. Kami menyusuri Savana Bekol sambil mencari keberadaan monyet dan rusa (yang ukurannya jauh lebih besar daripada di Bogor) yang hidup liar dan bebas, kemudian takjub setelahnya. Katanya, burung merak dan macan juga tinggal di taman nasional ini tapi kami belum beruntung untuk melihatnya. Setelah Savana Bekol, di ujung Taman Nasional Baluran, terlihatlah Pantai Bama.

IMG_2660.JPG
Satu-satunya jalan yang bisa dilalui untuk mengitari Savana Bekol hingga ke Pantai Bama
IMG_2662.JPG
Halo penghuni Baluran!

Pantai Bama tidak terlalu luas dan ombaknya sangat tenang. Cocok untuk bermain pasir di pinggir pantai atau hanya duduk-duduk menikmati semilir angin. Sebenarnya kegiatan yang dijual dari pantai ini adalah mangrove trail, ketimbang kegiatan di pantainya sendiri.

Processed with VSCO with hb2 preset
Pantai Bama yang tenang

Kembali ke pusat kota. Ada Pecel Pitik dan Sego Tempong yang wajib dicoba. Pecel Pitik adalah ayam kampung yang disuwir, kemudian dibakar, dan dicampur dengan parutan kelapa. Rasanya pedas dan manis, pedas dari bumbu ayamnya dan manis dari parutan kelapanya. Pecel Pitik biasanya disandingkan dengan Sop Kesrut atau Uya Lodeh (ayam yang dijadikan sop).

IMG_2638.JPG
Satu porsi Pecel Pitik lengkap dengan nasi putih

Berikutnya, Sego Tempong. Sego Tempong adalah Nasi Ramesnya Banyuwangi. Nasi putih yang dilengkapi beberapa sayur dan lauk (sambal ikan teri dan bakwan jagung) wajib, ditambah lauk yang boleh dipesan oleh pembeli. Lauk yang disediakan cukup banyak: ikan pe, pepes tawon, ayam pedas (ayam kuah opor tapi pedas), ayam panggang (ayam bakar yang diberi bumbu), dan lain-lain.

IMG_2637.JPG
Sego Tempong berisi sayur dan lauk wajib ditambah ayam pedas

(Masih banyak makanan khas dari Banyuwangi yang patut dicoba, tapi ini rekomendasi dari saya yang sangat amat wajib untuk dicoba jika berkunjung ke Banyuwangi.)

Bergeser ke selatan dari pusat kota. Kali ini, Taman Nasional Meru Betiri yang siap menyambut. Sambutannya pun lebih baik daripada taman nasional sebelumnya karena jalan yang mulus dan perkebunan karet yang rapih di samping kanan dan kiri jalan (pohon karet akan tumbuh mengikuti cahaya matahari sehingga tumbuhnya bisa miring ke kanan atau ke kiri, tergantung darimana cahaya matahari berasal). Semakin ke dalam, perkebunan cokelat yang kali ini menyambut. Cokelat diolah dari bijinya, tetapi daging buahnya yang berwarna putih tetap bisa dimakan. (Buah cokelat tumbuh di batang.) Bentuknya kecil dan rasanya sedikit asam.

Processed with VSCO with hb2 preset
Ombak mulai menyapa

Tujuan utama ke Taman Nasional Meru Betiri adalah Pantai Teluk Hijau. Sebelum sampai di pantai ini, Pantai Rajegwesi dan Pantai Batu akan dilewati terlebih dahulu. Setelah melewati Pantai Rajegwesi, mobil harus berhenti sebelum mencapai Pantai Batu dan Pantai Teluk Hijau. Kedua pantai ini hanya bisa dicapai dengan menggunakan perahu membelah lautan atau trekking melalui hutan. Karena biaya perahu cukup mahal dan ombak juga sangat tinggi di hari itu, kami memutuskan untuk trekking melalui hutan. (Hati-hati dengan barang bawaan, terutama plastik kresek, karena di dalam hutan ini masih banyak monyet yang hidup liar dan bebas.)

IMG_2674.JPG
Semakin dekat dengan pantai!

Setelah trekking selama setengah jam, tibalah di Pantai Batu. Di sepanjang pantai ini, hanya ada batu dan bukan pasir. Ombaknya juga sangat tinggi sehingga larangan untuk bermain air sudah terukir di papan penanda “Pantai Batu”.

IMG_2675.JPG
Bebatuan di sepanjang Pantai Batu

Trekking berlanjut dengan menyusuri Pantai Batu dan dibalik pantai tersebut, muncullah Pantai Teluk Hijau. Pantai yang tidak terlalu luas, tapi pasirnya putih dan air lautnya bening, walaupun ombak tetap tinggi sehingga tidak bisa bermain air terlalu jauh. Belum banyak juga orang yang mengunjungi pantai ini sehingga terasa seperti private beach.

IMG_2676.JPG
Pantai Teluk Hijau dengan airnya yang bening
IMG_2677.JPG
Serasa private beach

(Di dalam Taman Nasional Meru Betiri juga banyak terdapat rumah penduduk yang bekerja di perkebunan.)

Bergeser semakin ke selatan dari pusat kota. Terakhir adalah Taman Nasional Alas Purwo. Saat memasuki taman nasional ini, hutan musim pohon jati datang menyapa. (Pohon-pohon jati yang sedang meranggas serasi sekali dengan warna biru langit hari itu.) Kemudian, untuk menuju beberapa tempat wisata di Taman Nasional Alas Purwo, jalur yang ditempuh berbeda-beda—tidak seperti di Taman Nasional Baluran yang hanya satu jalur.

IMG_2686.JPG
Memancing di tengah laut

Pertama adalah Savana Sadengan. Savana ini sebenarnya sangat luas, namun karena banyak banteng (lebih pendek daripada kerbau) dan kerbau bule (warnanya cokelat muda, tapi bukan sapi) yang masih hidup liar dan bebas dan mencari makan sendiri di savana tersebut, wisatawan hanya boleh menikmati savana ini sejauh pagar yang telah dibuat. (Siapkan lensa tele jika ingin memotret banteng dan kerbau yang ada di sana.) Bonusnya bagi kami adalah melihat elang yang sedang terbang mengintai mangsa di savana tersebut!

IMG_2683.JPG
Kumpulan banteng dan kerbau bule
IMG_2682.JPG
Pagar yang membatasi Savana Sadengan

Kedua adalah Pantai Pancur. Seperti pantai sebelumnya, Pantai Pancur juga berpasir putih, berair bening, dan berombak besar (walaupun tidak sebesar ombak Pantai Teluk Hijau). Pantai Pancur sangat luas dan banyak kerang-kerang berwarna unik dan berbentuk lucu yang kami temukan. Dari Pantai Pancur, para peselancar bisa naik mobil jeep dengan paket biaya tertentu untuk menuju Pantai Plengkung atau G-Land untuk surfing dengan ombak yang wah luar biasa.

IMG_2684.JPG
Memancing di Pantai Pancur

Ketiga adalah Penangkaran Penyu Meru Betiri. Walaupun kurang terawat, penangkaran penyu ini berusaha menyelamatkan telur-telur penyu yang ditinggalkan induknya (penyu akan kembali ke tempat ia lahir ketika meninggalkan telur-telurnya) di sepanjang pantai. Telur tersebut akan dirawat hingga menetas dan ketika usia anak-anak penyu tersebut mencapai tiga bulan, mereka siap dilepas ke laut. (Pengalaman yang lebih nyata bisa dirasakan di Pantai Sukamade di dalam Taman Nasional Meru Betiri, namun harus menginap di sekitar sana karena pelepasan penyu ke laut atau penyu yang meninggalkan telur-telurnya di sepanjang pantai biasanya terjadi di malam hari.)

IMG_2685.JPG
Sampai jumpa Banyuwangi!

Dalam perjalanan pulang, kami menerima bonus lagi. Seekor burung merak. Wah! (Burung merak baru akan membuka sayapnya saat musim kawin tiba untuk menarik perhatian lawan jenisnya.)

Kembali lagi ke pusat kota. Yang ini, untuk pulang. (Sangat menyarankan adanya kereta tujuan langsung Jakarta dari Banyuwangi, dan juga sebaliknya, agar tidak perlu bolak-balik naik dan turun kereta.)

*

Dari perjalanan ini, saya merasakan usaha yang kuat untuk menjadikan Banyuwangi sebagai destinasi utama pariwisata. Sedikit lagi perbaikan, maka Banyuwangi akan bisa setara dengan pulau di dekatnya. (Ada beberapa wisatawan asing yang menjelajahi Banyuwangi, karena saya bertemu dengan mereka di beberapa tempat wisata, bukan hanya mengunjungi Kawah Ijen dan menyeberang ke Pulau Bali esok harinya.)

IMG_2617.JPG
Kiri ke kanan: Qolbi, Dian, Saya, Muthi, Hany, Disty

Ingin mengapresiasi teman-teman perjalanan saya ke Banyuwangi: Muthi, Qolbi, Disty, Dian, Hany. Karena mereka, liburan kali ini terasa menyenangkan dan tidak membosankan.

 

Advertisements

Published by

Andrea Lidwina

mengejar matahari, mengagumi awan, mengindahkan senja

One thought on “NGALOR NGIDUL NENG BANYUWANGI”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s